Tips Latihan Persiapan Pertandingan Kyokushin

Posted by Syauqi San Saturday, October 19, 2013 10 comments
Oss!

Kyokushin Pemula - Tips Latihan Persiapan Pertandingan Kyokushin

Ada banyak hal yang harus dilatih dan ditingkatkan ketika seorang praktisi kyokushin memutuskan untuk ikut bertanding dalam suatu event pertandingan. Mulai dari program latihan fisiknya, latihan kumitenya seperti apa, sampai tips dan trik latihan tertentu supaya bisa memberikan hasil yang optimal. Seperti apa latihannya? berikut ini ulasannya.

Pertandingan yang ditunggu-tunggu


Ketika kita membicarakan pertandingan, yang ada di benak kita adalah latihan, dan kemudian di hari H, bertanding. Selesai. Tapi sebenarnya, proses latihannya tidak semudah itu karena semua proses latihan itu tidaklah mudah sehingga perlu motivasi yang baik. Berikut ini hal-hal yang perlu dipersiapkan ketika akan mengikuti pertandingan:


1. Stamina

Stamina adalah hal yang sangat penting karena ketika stamina tidak dilatih, maka setelah satu menit pertandingan, maka seluruh tenaga akan habis. Mari kita hitung berapa lama stamina yang dibutuhkan untuk mengikuti suatu pertandingan.
Pertandingan berlangsung selama 3 menit. dan jika hasilnya seri, maka akan diperpanjang 1 menit. Jika tetap seri, maka akan diperpanjang selama 1 menit. Setelah itu jika masih seri, maka akan dimenangkan peserta yang berat badannya paling ringan.
Teorinya, kita harus bisa melakukan kumite kosong(melakukan gerakan serangan seakan-akan berada pada pertandingan dengan membayangkan musuh ada di hadapannya) selama 5 kali lipatnya dengan full power dibanding di pertandingan. Di pertandingan kita anggap 5 menit, jadi kita harus mampu melakukan 25 menit kumite kosong dengan full power.
Kenapa harus 5 kali lipat? Jawabannya karena para praktisi akan jauh lebih capek ketika kumite di panggung daripada di dojo dengan porsi serangan yang sama.

Cara melatih stamina ini paling mudah adalah dengan berlari. Jangan berlari sejauh 100 meter kemudian jalan dengan nafas ngos-ngosan 100 meter, kemudian lari kecil lagi 100 meter, dan seterusnya. Latihan seperti ini kurang membawa manfaat.
Pertama-tama, tentukan target. Tidak usah banyak-banyak, misalnya 2 kali mengitari komplek. Lakukan dengan sungguh-sungguh. Jaga agar jangan sampai kedua kaki menginjak tanah secara bersamaan (ketika jalan, ada momen dimana kedua kaki akan menginjak tanah bersamaan, sedangkan jika lari, tidak akan ada momen dimana kedua kaki menapak bersamaan di tanah). Besoknya, tambah porsinya, mislanya 3, 4 dan 5 blok.
Perbedaan berlari dan berjalan

Stamina yang didapat dari latihan lari seperti diatas, adalah untuk stamina serangan-serangan standard yang pelan. Sedangkan pada kumite, serangan gabungan (combo) kebanyakan dilakukan dengan cepat, misalnya seiken (pukulan), seiken, uraken (uppercut), hiza (tendangan dengan lutut). Untuk melatih itu, tambahkan sprint sejauh 100 meter pada sela-sela lari, di tiap blok. Jangan lupa untuk melakukan full sprint sekencang-kencangnya dan secepat-cepatnya di 200 meter terakhir. Bila hal ini dilakukan dengan benar, maka anda akan sangat kehabisan nafas, dan amat sangat ngos-ngosan. Hal ini wajar.

Kesimpulannya, hubungan antara stamina pada jenis lari dan aplikasinya pada kumite kurang lebih adalah seperti ini:
Lari biasa = melatih serangan biasa
lari sprint = melatih serangan combo


2. Repetisi

Setelah sesi lari selesai dan beristirahat sampai nafas kembali stabil, maka latihan berikutnya adalah repetisi. Pada sehari-hari di dojo, kita dilatih puluhan macam gerakan, tapi pada latihan ini, lakukan gerakan yang paling umum berulang-ulang yaitu seiken (pukulan lurus ke depan), uraken (uppercut ke rusuk atau uluh hati), mae geri (tendangan dengan pangkal jari kaki ke arah mata), mawashi jodan (tendangan dengan punggung kaki ke arah kepala) dan mawashi gedan (tendangan ke arah paha).
Walaupun untuk pertama latihan, bisa dilakukan 100 atau 200 saja, tapi setelah beberapa minggu, gerakan ini sebaiknya dilakukan masing-masing gerakan sekitar 500-1000, dan ketika itu jumlah itu terlihat banyak, tapi tubuh sudah sanggup melakukannya.
Kenapa harus melakukan banyak sekali repetisi seperti itu? Jawabannya adalah karena dengan melakukan berulang kali, tubuh kita semakin seimbang untuk melakukannya. Badan yang dulunya limbung ke kanan ke kiri ketika menendang mawashi, sekarang sudah lebih stabil dan bahkan tendangan itu bisa keluar dengan spontan saat ada peluang. Pukulan yang dulunya arahnya ke mana-mana, sekarang akurasinya sudah semakin tepat dan selalu menuju ke uluh hati. Pukulan yang dulu sangat memboroskan tenaga, sekarang sudah semakin mengerti kapan harus melemaskan otot untuk speed, dan kapan harus mengencangkan otot untuk power. Semua itu hanya dapat dipelajari dengan jumlah repetisi yang banyak.

Quote dari Bruce lee yang artinya Saya tidak takut dengan orang yang melatih 10.000 tendangan, tapi saya takut dengan orang yang melatih satu tendangan 10.000 kali

Mari kita ingat kembali kata-kata bruce lee pada awal-awal blog ini.


3. Fisik

Fisik yang baik, tentunya sangat menunjang kumite. Latihan fisik bisa dikatakan paling membosankan, tapi jika dimaksimalkan, akan membuat badan jauh lebih kuat. Walaupun latihan fitness untuk membesarkan otot-otot juga baik asalkan tidak berlebihan, tapi tidak akan dibahas di sini karena penulis tidak fokus pada otot-otot yang besar, melainkan otot-otot gerak yang cepat.
Latihan fisik bisa berupa push up, sit up, dan latihan barbel atas seperti dijelaskan di sini.

Ingat, hasil terbaik bukanlah didapat dari seberapa keras anda melakukan pukulan, tapi seberapa sanggup anda terus memukul disaat tubuh telah capek, otot telah kram, dan seluruh tubuh anda setuju untuk berhenti, tapi anda mengabaikannya dan terus memukul. Inilah hasil peningkatan latihan terbaik yang telah dibuktikan penulis selama beberapa tahun terakhir ini.


4. Mengasah senjata

Dalam kyokushin ada puluhan macam jenis serangan, tapi tidak disarankan untuk me-master-kan semua serangan itu. Fokuskan pada satu atau dua serangan yang paling disukai, kemudian latih serangan itu habis-habisan sampai anda menjadi sangat ahli.

Glaubei Feitosa dengan tendangan andalan Brazilian Kicknya yang tajam dan cepat

Bila kita melihat atlet-atlet kyokushin internasional, masing-masing memiliki spesialisasinya sendiri-sendiri, mereka tidak bisa melakukan semua gerakan dengan seluruhnya bagus. Glaubei feitosa ahli dalam brazilian kick, Andy hug ahli dalam tendangan cangkul, Ryu Narushima ahli dalam mawashi chudan cuki (tendangan menyentak ke rusuk lawan), Akiyoshi Matsui ahli dalam mawashi jodan (tendangan ke kepala dari samping) dan ushiro mawashi jodan (tendangan belakang memutar ke kepala ).
Jadi, carilah senjata apa yang ingin anda pilih, kemudian asah senjata itu setajam mungkin.


5. Target dan Benturan

Kebanyakan praktisi kyokushin melakukan serangan dengan memukulkan serangannya ke tempat kosong, baik ketika di dojo, maupun latihan sendiri di rumah. Tapi ada kalanya kita mengetahui bagaimana efek dan dampak dari pukulan kita terhadap target, baik berupa target semacam bantal yang dipegangi teman kita, ataupun sansak.
Letihan target dan sansak sangat penting untuk membiasakan tangan dan kaki kita mengenai target.

Latihan target bisa berfungsi sebagai sarana tangan dan kaki kita membiasakan diri terhadap objek yang diserang. Kesalaha terbesar adalah pada bagian mana yang dipukulkan. Misalnya, saat memukul, koken (pergelangan tangan) kita tertekuk, sasaran tidak tepat, akurasi jarak meleset, tendangan tidak bisa setinggi kepala, dan lain sebagainya. Semakin sering kita bermain sansak, semakin baik tangan dan kaki kita dalam menyerang. Tapi ingat, power bukan segalanya. Pada repetisi awal lakukan pelan dan tepat sasaran dengan bentuk benar, dan tingkatkan terus power ketika semakin terbiasa. jangan lupa lakukan full power pada repetisi terakhir untuk melatih explosive(serangan keras dan bertubi-tubi dalam waktu singkat) power kita.
Latihan benturan adalah latihan target yang mana targetnya adalah rekan kita sendiri, tanpa menggunakan pelindung. hal ini dilakukan untuk membiasakan diri melihat celah serangan pada struktur tubuh manusia sebenarnya. inti dari latihan ini adalah melatih diri kita untuk belajar melihat celah mana yang terbuka pada tubuh lawan, dan menyerangnya menggunakan reflek yang kita latih mati-matian pada repetisi-repetisi sebelumnya. Gunakan hanya 10-20 persen tenaga saja, kecuali pada senior, yang terbiasa menghentikan serangan pada detik-detik terakhir. Hal ini dikarenakan para praktisi kyokushin sering terbawa keadaan dan menyerang rekannya dengan tenaga sepenuhnya.


6. Kumite Kosong (Shadow Boxing)

Kumite Kosong atau dikenal juga dengan istilah Shadow Boxing

Kumite kosong adalah melakukan gerakan serangan bertubi-tubi dengan tenaga full dan menggunakan imajinasi untuk merealisasikan musuh. Walaupun hanya memukul udara, tapi bisa menguras tenaga seperti kumite sesungguhnya tapi tanpa resiko cedera dan memar-memar. Oleh karena itu, kumite kosong sering menjadi makanan wajib sehari-hari menjelang kejuaraan yang diberikan oleh pembina.


7. Maai

Maai adalah jarak antara dua orang dalam perkelahian. Jarak disini artinya bukan hanya jarak sebenarnya, tetapi juga waktu yang dibutuhkan untuk menyebrang jarak, sudut serangan, dan ritme tersebut dalam melakukan serangan. Contoh, praktisi yang serangannya cepat, mempunyai maai yang lebih pendek daripada praktisi yang serangannya lambat. Sehingga seorang praktisi harus terus menjaga maai ini agar selalu lebih pendek dari maai lawan. Hal ini dapat dilatih dengan pengalaman sparing yang banyak. Tapi lakukan hanya pada sebelum H-2 minggu, karena sayang sekali kalau praktisi tidak bisa ikut pertandingan karena ada cedera yang belum sembuh.


8. Kepercayaan diri

Bagi pemula, latihan-latihan di atas pasti terasa berat, tapi peningkatan tehnik dan kemampuan akan sangat drastis. Terlebih lagi dilakukan setiap hari. Hal ini karena badan belum terbiasa melawan rasa capek dan keterbatasan mental untuk berhenti.
Namun, peningkatan yang drastis itu juga punya efek samping, yaitu mental. Ketika kita berlatih keras, berkeringat dan berjuang dengan nafas yang selalu drop, dan terjadi setiap hari, maka kita akan mulai berpikir bahwa kita lemah, tidak layak ikut kejuaraan, lawan-lawan kita tidak mungkin kecapekan seperti kita, dan lain sebagainya. Padahal malah sebaliknya, efek merasa lemah itu berarti latihan sudah pada porsi yang baik. Sehingga tubuh akan menyesuaikan diri, otot akan membesar, stamina akan meningkat, urat-urat senjata akan menajam, reflek akan semakin cepat, ketahanan tubuh akan serangan juga meningkat. Tapi efeknya adalah kita akan merasa letih setiap hari, dan itu bisa menurunkan kepercayaan diri.
Penulis pun pada saat latihan intensif pada pertandingan pertamanya juga mengalami hal yang sama. Pertama kali ikut pertandingan, tapi porsi latihan adalah setiap hari selama 2-3 jam, tanpa ada hari libur. Hingga akhirnya mentalnya menjadi down dan pada puncaknya, penulis minta ijin kepada pembinanya untuk mengundurkan diri dari pertandingan. Pada saat itu pembinanya mengatakan hal yang bisa membuatnya berpikir, yaitu menyarankan agar penulis terus menyelesaikan apa yang dimulainya. Jangan perduli hasil pertandingan, jangan mengharapkan apa-apa, tapi tetap jaga kepala, lindungi diri sendiri, dan yang terpenting lakukan semua hal yang dia ajarkan. Beliau juga berkata bahwa kalau penulis berhenti saat itu juga, maka penulis pasti akan menyesal dikemudian hari karena tidak pernah mencoba mengetes kemampuan dirinya dengan latihan yang sudah dia lakukan.

Akhirnya penulis tetap lanjut dengan semangat baru dan di babak pertama, penulis berhasil memasukkan seiken(pukulan ke arah dada) yang sederhana tapi bertubi-tubi ke lawan, sehingga lawan menyerah dengan ekspresi muka penuh kesakitan dan mental yang ciut. Penulis sangat kaget karena baru menyadari bahwa senjatanya telah terasah dengan baik dan beruntung bahwa dulu tidak jadi mundur dari pertandingan.
Ingat, seberapa jauh kita merasa kita lemah pada saat latihan intensif, jangan merasa kita lemah, justru sebaliknya.


9. Menjaga diri

Jangan sampai hal ini terjadi pada anda.

Event pertandingan ini berarti lawan-lawan kita sudah berbekal persiapan, dan kita perlu bisa melindungi diri kita terhadap serangan. Posisi yang paling umum dan dasar adalah posisi soshuno kamae. Kedua tangan terkepal di depan kepala, sehingga bisa menangkis serangan kaki dari atas, ataupun kalau serangan seiken ke dada, maka tangan bisa diturunkan untuk mengganggu serangannya. Posisi kaki juga sedikit ditekuk untuk kelincahan gerakan, dan berat badan dibagi 70% di belakang, 30% di depan.
Pada saat terjatuh, terutama kebelakang, jangan lupa untuk selalu reflek melindungi belakang kepala dengan telapak tangan. Misalnya kita jatuh dengan keras sekalipun, dampak cedera kepala akan bisa jauh berkurang.


Kesimpulan

Dalam pertandingan, tidak ada kawan, yang ada adalah anda atau dia yang habis. Beri perlawanan yang sengit walaupun anda melawan seorang black belt, yang menentukan menang dan kalah ada di dalam diri, bukan dalam warna sabuk. Bersikaplah yang ksatria, tidak perlu mencari kesempatan curang, hormati lawan dan tidak perlu mengejek. Lakukan semua dengan terhormat, kalah pun secara terhormat.
Tidak usah perdulikan menang atau kalah, dengan anda naik panggung, anda sudah menang melawan diri anda sendiri. Lakukan yang terbaik.
Tetap jaga kondisi, jangan sampai KO. Lindungi ulu hati dan kepala. Makan makanan yang bergizi. Hentikan latihan secara total selama 3-4 hari sebelum bertanding, maka pada hari H, kondisi stamina dan tubuh akan berada pada puncaknya. Jangan lupa lakukan pemanasan singkat sebelum naik ke panggung.

Tutorial ini hanyalah versi penulis, berdasarkan pengalamannya menjadi seorang kyokushin pemula. Banyak cara-cara yang lebih ekstrim yang bisa dipakai di luar sana. Semua itu baik, asal dilakukan dengan sungguh-sungguh. Silahkan memilih sesuai dengan kemampuan, dan gaya masing-masing praktisi.

Selamat bertanding.

Oss!

Artikel Terkait
TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Tips Latihan Persiapan Pertandingan Kyokushin
Ditulis oleh Syauqi San
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://kyokushinpemula.blogspot.com/2013/10/tips-latihan-persiapan-pertandingan.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

10 comments:

ahmad soim said...

luar biasa terimakasih ilmunya.. :)

Syauqi San said...

terima kasih senpai.
senang bisa bermanfaat. :)

Roby Maulana Al-Faruk said...

Syukran.. Oss...

Syauqi San said...

Syukran... Oss Senpai Roby. :)

Benyamin Limanto said...

Oss. terima kasih untuk sarannya. Sangat mengingatkan saya untuk berlatih lebih..
Saya sebenarnya paling malas kalau diminta untuk latihan fisik karena seringkali tidak ada teman (Yang mau tanding saya apa teman saya ya.. ehehe...)... Tapi saya akan berusaha semaksimal mungkin, kalah menang urusan belakang, yang terpenting berusaha dengan baik dengan semangat budoka. Oss!

Sebenarnya saya mau bertanya, ada beberapa senpai yang mengatakan bahwa angkat bebas ketika sudah mendekati hari H akan membuat tenaga kita memukul akan berkurang. Apa itu benar?

Salam PMK cabang malang!
Oss!

Syauqi San said...

Oss, terima kasih sudah mampir dan comment. :)

Sebenarnya menurut saya, teman berlatih itu sangat penting. Manfaat utama yang saya rasa itu adalah konsistensi dan persaingan. Jadi ketika teman saya datang untuk latihan pagi di rumah pembina saya, saya akan merasa sungkan untuk tidak hadir. Yang kedua kalau sudah sama2 di tempat latihan, saya akan merasa gengsi untuk berhenti ketika teman saya masih sanggup memukul, lari, menendang dan sebagainya. padahal sebenarnya dia juga amat sangat kecapekan, begitu juga sebaliknya. Akhirnya sesama teman saling terpacu jauh melampaui batas kemampuan yang ada di pikirannya. Ini yang membuat latihan intensif di luar dojo bisa meningkatkan kemampuan kita sangat drastis.

Tentang berkurangnya tenaga, menurut pengalaman saya, bukan berkurang, tetapi tidak maksimal. Kalau di dunia fitness, orang selalu mengistirahatkan otot sehari atau dua hari setelah dilatih habis-habisan supaya otot tersebut memperbaiki dirinya sendiri setelah dilukai dengan angkat beban bertubi-tubi. Tubuh kita melakukan self healing dengan cara membesarkan otot kita supaya sanggup untuk melakukan porsi lebih berat. Jadi istirahat beberapa hari itu dipakai otot kita untuk masa penyembuhan dari lukanya sehingga di hari H otot sudah sembuh total dan lebih besar, sangat sehat dan fit, stamina juga tidak habis-habis (asal latihan stamina kita benar).
Dan saya memang merasakan ini. Ketika latihan, saya merasa stamina saya sering habis(padahal wajar karena porsi latihan yang keras), tetapi ketika hari H, saya benar2 merasa fit, power besar dan stamina benar2 memuaskan.

Oss!

Benyamin Limanto said...

Oss! Terima kasih banyak Senpai! Saya sudah mengerti sekarang dan saya akan berlatih keras :)

Syauqi San said...

Oss!
sama-sama senpai. semoga bisa bermanfaat.
selamat berlatih dan bersenang-senang dengan latihannya. :D
Oss!

THE GAME OF REY said...

Osu!! Saya dri karate tangerang boleh minta line nya ada beberap pertanyaan yang ingin saya ajukan

Syauqi San said...

oss, boleh senpai. linenya apa, nanti saya add. boleh id line, whatsapp, atau pin bbm. paling sering aktif di bbm, kedua di whatsapp. oss

Post a Comment

Histats counter code

Visit Syauqi at Ping.sg